Panduan Utama tentang Cara Membuat Font

Panduan Utama tentang Cara Membuat Font

monofonts – Setiap jenis huruf digital dari font gratis hingga paket font $1.000 melewati proses desain yang serupa. Ini ketat untuk pemula dan memang membutuhkan pemahaman tentang prinsip-prinsip tipografi dasar. Tetapi untuk apa nilainya, mempelajari cara membuat font dari awal adalah salah satu upaya kreatif yang paling memuaskan dalam desain digital.Desain font profesional membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dikuasai, tetapi ini seharusnya tidak menghalangi Anda untuk mempelajari prosesnya. Setelah Anda memahami langkah-langkah yang diperlukan untuk membuat font baru, Anda mungkin terkejut dengan betapa mudahnya mereka dapat direplikasi.

Panduan Utama tentang Cara Membuat Font – Panduan ini ditujukan bagi para penghobi dan tipografer yang ingin terjun ke dunia desain font. Ingatlah, saya tidak akan membahas teknik khusus dalam perangkat lunak pembuatan font, melainkan langkah-langkah yang diperlukan untuk beralih dari ide awal ke font yang sudah selesai. Pada titik tertentu, Anda akan memerlukan program pembuatan font dan saya akan membahas pilihan paling populer untuk memandu Anda di sepanjang jalan.

Panduan Utama tentang Cara Membuat Font

Panduan Utama tentang Cara Membuat Font

Dasar-dasar Font
Sangat penting bagi Anda untuk memahami bagaimana tipografi disusun sebelum Anda mulai mendesain karakter. Fase ini membutuhkan pengetahuan tentang istilah-istilah seperti baseline dan x-height. Jika Anda tidak terbiasa dengan istilah-istilah ini, bacalah glosarium tipografi yang diterbitkan oleh Codrops ini.

Berikut adalah hal terpenting yang perlu Anda ketahui:
a. Baseline: Tempat semua huruf berada. Pikirkan ini seperti rak di mana bagian bawah setiap huruf harus diletakkan.
b. Overhang: Bagian bawah huruf yang membulat seperti O dan B yang turun tepat di bawah garis dasar.
c. X-Height: Garis yang mewakili tinggi sebagian besar huruf kecil (terutama huruf “x”).
d. Cap Tinggi: Sebuah garis yang mewakili ketinggian sebagian besar huruf kapital.
f. Descender Height: Panjang tanda turun dari karakter seperti “y” dan “q”.

Ini membantu untuk mengetahui istilah lain seperti finial dan ligatur, tetapi ini memang berguna dalam tipografi yang lebih maju. Saat baru memulai, sebagian besar Anda perlu memahami bagaimana huruf Anda harus diatur dalam sistem grid.Sekilas hal ini akan membingungkan. Tetapi untuk mendesain font, Anda benar-benar harus menyukai & memahami tipografi. Cara terbaik untuk belajar adalah terjun langsung untuk melihat apa yang bisa Anda buat.

Setiap tipografer profesional menyadari pentingnya kertas & pensil (atau pena). Langkah pertama untuk membuat font baru adalah menggambar bentuk huruf Anda. Ini relevan untuk membuat jenis font apa pun, tidak hanya untuk font yang digambar tangan. Jika Anda tidak memiliki banyak kecakapan dalam cara menggambar tidak apa-apa, tetapi sangat disarankan agar Anda mengembangkan beberapa kemampuan tulisan tangan & menggambar.

Baca Juga : Beberapa Jenis utama esai

– Sketsa Bentuk Huruf
Sebagian besar font berkualitas profesional menyertakan peta karakter standar, ditambah gaya alternatif seperti miring, tebal, dan huruf kecil. Anda mungkin tidak ingin menjadi ambisius pada awalnya, jadi fokuslah pada dasar-dasarnya.Mulailah dengan pensil & kertas dengan menggambar garis dasar sederhana. Gunakan penggaris untuk membuat garis lurus sempurna dan ukur dimensi secara proporsional. Tidak ada buku aturan yang pasti untuk hubungan antara tinggi x dan tinggi topi, jadi Anda harus menggunakan penilaian terbaik Anda.

Lihatlah artikel ini, Menemukan Tinggi X, tentang menemukan pengukuran tinggi-x dari huruf yang digambar sebelumnya. Yang Anda butuhkan hanyalah kesabaran untuk terus mencoba rasio yang berbeda sampai Anda menemukan kecocokan yang terlihat bagus. Ada banyak trial-and-error yang terlibat tetapi perlu diingat tahap awal ini juga yang paling penting.

Jangan takut untuk merevisi atau membuat perubahan drastis hingga memulai dari awal. Tujuan Anda adalah untuk akhirnya membuat set karakter terakhir yang dapat dipindai ke komputer untuk digitalisasi. Mungkin membantu menggambar huruf pada selembar kertas kosong terlebih dahulu. Jangan ikuti kisi-kisi tertentu, corat-coret saja untuk menemukan bentuk yang Anda suka. Kemudian Anda dapat menggambar 26 karakter dalam huruf besar dan/atau huruf kecil mengikuti kisi untuk melihat tampilannya.Jika Anda benar-benar tidak suka membuat sketsa, coba ikuti panduan desain minimalis ini yang menjelaskan cara membuat font tanpa banyak gambar. Pastikan untuk menyelesaikan huruf & angka Anda dengan tanda tata bahasa seperti tanda tanya, koma, dan tanda seru .

– Dari Kertas ke Vektor
Setelah Anda membuat sketsa bentuk huruf, saatnya untuk pindah ke dunia digital. Jika Anda tidak memiliki pemindai yang dapat Anda peroleh dengan foto dari ponsel Anda, tetapi salinan pindaian pekerjaan Anda adalah cara terbaik untuk melakukannya. Anda harus melacak sketsa ini dalam program desain font dan Anda pasti ingin mereka untuk menjadi sedekat mungkin dengan proporsi.

Beberapa desainer lebih suka melacak huruf menggunakan program vektor seperti Adobe Illustrator. Yang lain lebih suka langsung masuk ke program pembuatan font seperti FontForge atau FontLab Studio. Jika tujuan Anda adalah membuat file font OTF/TTF final, mungkin akan lebih cepat untuk memulai penelusuran dari program pembuatan font (info selengkapnya tentang ini nanti).

Adobe Illustrator dapat digunakan untuk sedikit otomatisasi. Jenn Coyle memiliki posting bagus tentang lettering dengan Illustrator yang menjelaskan cara menarik foto Anda ke Illustrator dan melacak bentuk huruf secara langsung. Jejak langsung tidak sempurna dan kemungkinan besar Anda perlu melakukan pembersihan.Jika tujuan Anda adalah membuat logo vektor atau simbol merek, maka Illustrator jelas merupakan cara yang tepat. Program font biasanya tidak dimaksudkan untuk manipulasi vektor skala besar. Plus Illustrator memudahkan untuk mengekspor pekerjaan Anda ke dalam format file grafik daripada file font.

Perhatikan bahwa dimungkinkan untuk menggunakan jejak langsung pada font dan kemudian menyalin/menempelkan vektor tersebut ke dalam program font. Itu hanya membutuhkan sedikit pengeditan dan dapat berubah menjadi sakit kepala.Mereka yang ingin mendesain jenis huruf penuh harus melanjutkan ke bagian berikutnya. Tetapi jika Anda penasaran untuk mempelajari lebih lanjut tentang fitur jejak langsung Illustrator atau cara mengubah teks yang digambar tangan menjadi vektor, lihat sumber daya berikut:

a. Huruf di Illustrator
b. Buat Jenis Ilustrasi dari Sketsa ke Vektor
c. Huruf Tangan: Cara Membuat Vektor Bentuk Huruf Anda
d. Adobe Illustrator CC – Gambar Menelusuri Tipografi Anda

Baca Juga : Tips Tips Penting Dalam Pemilihan Huruf Timbul

– Perangkat Lunak Pembuatan Font
Program pembuatan font memiliki pasar produk seperti desain grafis dan program pengeditan foto. Anda akan menemukan banyak saran online tetapi nama yang sama sering muncul berkali-kali. Izinkan saya menjelaskan bahwa program pembuatan font diperlukan untuk membuat font yang benar-benar dapat digunakan. File TTF/OTF dihasilkan dari program ini dan merupakan bagian penting dari alur kerja.

Jika Anda baru membuat font, Anda mungkin akan menggunakan opsi gratis seperti FontForge. Tentu saja, ada alternatif di mana sebagian besar pengecoran jenis profesional mengandalkan FontLab, seperti bagaimana agensi kreatif mengandalkan Adobe. Saya ingin topik ini tetap sederhana untuk pemula, jadi kecuali Anda memiliki preferensi pribadi, coba pilih salah satu dari yang berikut ini 3 program untuk pembuatan font khusus.

– Jenis File & Opsi Ekspor
Menjelang tahap desain akhir, Anda ingin mengekspor font Anda untuk pengujian. Ini dapat mengambil banyak draf sebelum selesai dan membutuhkan banyak ekspor. Dua jenis file yang umum adalah OTF (OpenType) dan TTF (TrueType). Sebagian besar desainer tipe merasa OTF adalah pilihan yang unggul karena mendukung lebih banyak fitur dan lebih banyak format gambar. OTF lebih baru dan umumnya dianggap lebih baik untuk font yang kompleks.

Tetapi jika Anda hanya berlatih tipografi sederhana, Anda tidak akan melihat banyak perbedaan antara TTF & OTF. Saat Anda menjadi lebih rumit, Anda mungkin mengalami gaya OTF yang berbeda seperti Std, Pro, dan W1G. Ini adalah jenis font yang digunakan untuk menguraikan fitur mana yang didukung dalam font tertentu (mis: FF Tisa vs FF Tisa Pro). Varietas font OpenType tidak diperlukan untuk pemula karena sebagian besar digunakan oleh pengecoran tipe tetapi tidak ada salahnya untuk memiliki sedikit pengetahuan latar belakang.

Untuk setiap jenis huruf tujuan umum, saya akan merekomendasikan mengekspor sebagai OpenType. Ini adalah pembungkus font umum untuk mesin terbang font PostScript dan/atau TrueType yang berfungsi di Mac & PC. Jika Anda masih bingung, lihat panduan format font Adobe. Proses ekspor berbeda untuk setiap program dan hanya membutuhkan sedikit riset. Karena FontForge adalah open source, mereka memiliki panduan ekspor gratis yang mencakup beberapa perbedaan mendasar dan proses langkah demi langkah.

BACK TO TOP Do NOT follow this link or you will be banned from the site!